JURNAL: SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN REVITALISASI TERHADAP BANGUNAN DAN KAWASAN CAGAR BUDAYA KOTA BANDUNG DI DISBUDPAR KOTA BANDUNG

JURNAL: SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN REVITALISASI TERHADAP BANGUNAN DAN KAWASAN CAGAR BUDAYA KOTA BANDUNG DI DISBUDPAR KOTA BANDUNG

JURNAL: SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN REVITALISASI TERHADAP BANGUNAN DAN KAWASAN CAGAR BUDAYA KOTA BANDUNG DI DISBUDPAR KOTA BANDUNG

Abstrak 

Pendekatan revitalisasi cagar budaya harus mampu mengenali dan memanfaatkan pula potensi yang ada di lingkungan sekitar seperti sejarah, makna, serta keunikan dan citra lokasi. Masih kurang akuratnya mekanisme dalam perhitungan nilai dari setiap kriteria masing-masing bangunan dan kawasan cagar budaya menyulitkan petugas dalam menentukan prioritas revitalisasi, sehingga menimbulkan kurang optimalnya tindakan revitalisasi yang dilakukan. Analisis cagar budaya memanfaatkan Metode Analytical Hierarchy Process (AHP) sebagai metode dari Sistem Pendukung Keputusan (SPK) dalam proses analisis data cagar budaya yang menggunakan beberapa kriteria (multikriteria) untuk memilih prioritas revitalisasi cagar budaya yang tepat. AHP digunakan sebagai model untuk pembobotan multiktiteria dalam proses pemilihan prioritas revitalisasi. Berdasarkan hasil pengujian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa aplikasi ini dapat membantu petugas dalam pengolahan data cagar budaya, mempercepat waktu analisis cagar budaya, memudahkan proses pengambilan keputusan prioritas revitalisasi cagar budaya Kota Bandung serta mampu mengoptimalkan tindakan revitalisasi yang dilakukan. 

Kata kunci : Sistem Pendukung Keputusan, Revitalisasi, AHP, Cagar budaya 

Pendahuluan 

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung (DISBUDPAR) merupakan salah satu unsur pelaksana pemerintah daerah khusus Kota Bandung yang memiliki tugas pokok melaksanakan sebagian urusan daerah di bidang kebudayaan dan Pariwisata. Salah satu fungsi utama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung adalah perumusan kebijakan teknis bidang kebudayaan dan pariwisata termasuk di dalamnya hal revitalisasi terhadap bangunan dan kawasan cagar budaya yang ada di Kota Bandung. Revitalisasi adalah upaya untuk memvitalkan kembali suatu kawasan atau bagian kota yang dulunya pernah vital atau hidup, tetapi kemudian mengalami kemunduran. Dalam proses revitalisasi suatu kawasan, aspek yang dicakup di antaranya adalah perbaikan di aspek fisik, ekonomi, dan sosial.

Peneliti: Syahrani Dhimas Prabowo

Untuk lebih lengkapnya silahkan download di link berikut:
JURNAL: SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN REVITALISASI TERHADAP BANGUNAN DAN KAWASAN CAGAR BUDAYA KOTA BANDUNG DI DISBUDPAR KOTA BANDUNG