JURNAL : SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN EVALUASI KINERJA MAHASISWA DENGAN METODE PROFILE

JURNAL : SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN EVALUASI KINERJA MAHASISWA DENGAN METODE PROFILE

SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN EVALUASI KINERJA MAHASISWA DENGAN METODE PROFILE
ABSTRAK - Untuk melihat sejauh mana kinerja dari mahasiswa yang ada di perguruan tinggi diperlukan sebuah penilaian. Penilaian yang belum terkomputerisasi akan membutuhkan waktu lama, maka dari itu bagaimana membuat sebuah sistem pendukung keputusan yang terkomputerisasi untuk membantu pengambil keputusan dengan baik dan tepat.Aplikasi sistem pendukung keputusan yang akan dibangun adalah sistem pendukung keputusan penilaian kinerja mahasiswa dengan menggunakan metode profile matching. Proses profile matching pada aplikasi menggunakan aspek-aspek yang mengacu pada Tri Dharma Perguruan Tinggi. Proses ini digunakan untuk mencocokkan bobot dari masing-masing kriteria aspek dengan Gap kompetensi. Selanjutnya akan dilakukan proses perhitungan gap antara profil mahasiswa dengan profile tingkat keaktifan studi mahasiswa untuk masing masing sub kriteria kemudian gap-gap tersebut akan di convert ke dalam nilai bobot yang telah ditentukan. Proses selanjutnya adalah menghitung nilai total dari tiap aspek dan dilakukan perangkingan. Sebagai hasil akhir dari proses profile matching adalah perankingan dari mahasiswa yang diproses. Sistem pendukung keputusan ini membantu melakukan penilaian setiap mahasiswa, melakukan perubahan kriteria,dan perubahan nilai bobot. Hasil penilaian berupa perankingan dan dari hasil penilaian dapat diketahui mahasiswa yang berprestasi sehingga layak diberi reward (penghargaan) atau sebaliknya mahasiswa yang kurang berprestasi sehingga diberikan peringatan-peringatan agar kedepannya lebih optimal dalam melaksanakan tugasnya. 

Kata Kunci : Sistem pendukung keputusan, Gap Kompetensi, Kinerja Mahasiswa


PENDAHULUAN - Untuk melihat sejauh mana kemampuan dari para mahasiswa dalam proses belajar diperlukan sebuah penilaian terhadap kinerja kepada setiap mahasiswa. Mahasiswa merupakan salah satu komponen dari sebuah perguruan tinggi dengan kewajiban menuntut ilmu. Mahasiswa juga sebagian besar sedang mengalami perubahan menuju pemikiran dewasa, sehingga cenderung masih mencari jatidirinya. Perubahan perilaku dan sikap para mahasiswa dapat mempengaruhi keberhasilan studinya, bahkan dapat digunakan sebagai indikator untuk mengetahui kualitas perguruan tinggi mereka. Perguruan tinggi yang berkualitas mempunyai korelasi yang positif untuk menghasilkan lulusan yang bermutu, hal ini dapat ditandai dengan keaktifan para mahasiswa dalam belajarnya [1]. Menentukan tingkat keaktifan studi mahasiswa tersebut masih dilakukan dengan cara manual dan tanpa menggunakan metode dengan satu indikator saja yaitu dilihat dari hasil belajar yang tanpa melihat proses belajarnya, sehingga sering terjadi kesalahan dalam menentukan mahasiswa yang mempunyai tingkat keaktifan studi yang tertinggi.


DOWNLOAD JURNAL