JURNAL : SIMULASI PRODUSEN – KONSUMEN UNTUK MENYELESAIKAN PROBLEM MUTUAL EXCLUSION PADA MARKET

JURNAL : SIMULASI PRODUSEN – KONSUMEN UNTUK MENYELESAIKAN PROBLEM MUTUAL EXCLUSION PADA MARKET

SIMULASI PRODUSEN – KONSUMEN UNTUK MENYELESAIKAN PROBLEM MUTUAL EXCLUSION PADA MARKET
ABSTRAK - Kasus producer-consumer digunakan sebagai ilustrasi pembahasan sinkronisasi. Kasus producer-consumer berisi masalah mutual-exclusion dan sinkronisasi. Kasus ini sering juga disebut sebagai bounded-buffer problem (masalah buffer dengan jumlah terbatas). Agar mencapai tujuan secara benar, proses-proses harus mensinkronkan kegiatan-kegiatannya untuk menghindari kondisi deadlock (malapetaka). Proses-proses yang berinteraksi memerlukan sinkronisasi agar terkendali dengan baik. Deadlock terjadi ketika proses-proses mengakses sumber daya secara eksklusif. Semua deadlock yang terjadi melibatkan persaingan untuk memperoleh sumber daya eksklusif oleh dua proses atau lebih. Gagasan dasar penghindaran deadlock adalah hanya memberi akses ke permintaan sumber daya yang tidak mungkin menimbulkan deadlock. Strategi ini biasanya diimplementasikan dengan pengalokasi sumber daya memeriksa dampak-dampak pemberian akses ke suatu permintaan. Agar dapat mengevaluasi safe-nya system individu, penghindaran deadlock mengharuskan semua proses menyatakan jumlah kebutuhan sumber daya maksimum sebelum eksekusi. Begitu eksekusi dimulai, tiap proses meminta sumber daya saat diperlukan sampai batas maksimum. Proses-proses yang menyatakan kebutuhan sumber daya melebihi kapasitas total system tidak dapat dieksekusi.shared-memory merupakan solusi ke masalah bounded-buffer yang mengijinkan paling banyak n-1 materi dalam buffer pada waktu yang sama. Suatu solusi, jika semua N buffer digunakan tidaklah sederhana.Pada producer-consumer, dimulai dari 0 dan masing-masing waktu tambahan dari suatu item baru diberikan kepada buffer.

 Kata Kunci : Simulasi, producer, consumer, market, Sinkronisasi, deadlock.


PENDAHULUAN - Kasus producer-consumer digunakan sebagai ilustrasi pembahasan sinkronisasi. Kasus producer-consumer berisi masalah mutual-exclusion dan sinkronisasi. Kasus ini sering juga disebut sebagai bounded-buffer problem (masalah buffer dengan jumlah terbatas). Kasus ini dapat diilustrasikan sebagai berikut, produsen menghasilkan barang dan konsumen yang akan menggunakannya. Keduanya mempunyai market (ilustrasi dari buffer) bersama dan berukuran tetap. Karena ukuran market terbatas, petaka (bencana) dapat terjadi untuk producer dan consumer. Petaka bagi producer terjadi ketika market telah penuh, sementara producer ingin meletakkan barang (ilustrasi dari informasi) ke market yang telah penuh itu. Sedangkan petaka bagi consumer terjadi ketika consumer ingin mengambil barang sementara market telah / sedang kosong. Agar mencapai tujuan secara benar, proses-proses harus mensinkronkan kegiatan-kegiatannya untuk menghindari kondisi deadlock (malapetaka). Proses-proses yang berinteraksi memerlukan sinkronisasi agar terkendali dengan baik. Perangkat lunak simulasi Producer-Consumer Problem ini untuk membantu pemahaman terhadap proses kerja dari Producer-Consumer Problem. Perangkat lunak juga dapat digunakan sebagai fasilitas pendukung dalam proses belajar mengajar, terutama mengenai Sistem Operasi yang tujuan tertinggi adalah agar dapat merancang sendiri atau memodifikasi system operasi yang telah ada sesuai kebutuhan khusus. Dan hubungannya dengan metode semaphore untuk pengendalian sinkronisasi proses-proses.


DOWNLOAD JURNAL