Jurnal: Repositori Publikasi Berbasis OAI-PMH 2.0 dengan Google APP Engine

Jurnal: Repositori Publikasi Berbasis OAI-PMH 2.0 dengan Google APP Engine

Jurnal: Repositori Publikasi Berbasis OAI-PMH 2.0 dengan Google APP Engine

Abstrak 

Publikasi karya ilmiah secara online oleh perguruan tinggi bertujuan untuk meningkatkan penyebaran dan akses oleh masyarakat maupun industri kepada hasil penelitian. OAI-PMH 2.0 adalah suatu protokol yang memungkinkan metadata publikasi yang diekspos oleh suatu data provider dapat dipanen secara online oleh service provider tanpa intervensi manusia. Suatu portal publikasi yang dilengkapi dengan fasilitas ekspos metadata akan meningkatkan penyebaran dan akses secara luas melalui layanan yang disediakan oleh service provider. Penelitian ini bertujuan mengembangkan suatu Repositori Publikasi yang dilengkap dengan fasilitas ekspos metadata berbasis OAI-PMH 2.0 yang berjalan diatas Google App Engine. Google App Engine merupakan layanan PaaS yang disediakan oleh Google. Pengembangan aplikasi dilakukan dengan pendekatan SDLC, dan pada tahapan analisa dan perancangan menggunakan OOAD. Aplikasi hasil pengembangan diimplementasi untuk publikasi hasil penelitian dosen-dosen STMIK IBBI yang diberi nama Portal Garuda STMIK IBBI. Berdasarkan hasil pengujian dengan OAI-PMH Validator, BASE OAI-PMH Validator, dan berhasil didaftarkannya Portal Garuda STMIK IBBI di OpenArchive.org, OpenDOAR, dan ROAR, serta hasil rating yang mencapai 95% oleh WebArchive, maka diyakini aplikasi telah sesuai dengan standard OAI-PMH 2.0 dan W3C sehingga nantinya membantu institusi perguruan tinggi untuk memenuhi kewajiban publikasi karya ilmiah yang dapat ditelusuri secara online sebagaimana surat Dikti nomor 2050/E.T/2011. 

Kata kunci: Data Provider, OAI-PMH, Google App Engine 

Pendahuluan 

Open Archives Initiative Protocol for Metadata Harvesting (OAI-PMH) merupakan mekanisme low-barrier untuk interoperabilitas repositori [1].Suatu Repositori yang dilengkapi dengan fasilitas ekspos data menggunakan OAI-PMH 2.0 memungkinan metadata dipanen secara online oleh suatu service provider. Dikti melalui surat nomor 2050/E.T/2011 mewajibkan publikasi karya ilmiah dan jurnal yang dapat ditelusuri secara online oleh perguruan tinggi. Kebijakan ini membutuhkan investasi fasilitas dan sumber daya manusia untuk pengoperasian dan pemeliharaan fasilitas tersebut. Kehadiran dari Cloud Computing dapat menjadi alternatif bagi perguruan tinggi untuk melakukan publikasi online tanpa investasi awal mengurangi kompleksitas dan biaya serta meningkatkan efisiensi [2,3]. Google APP Engine (GAE) merupakan layanan Paas yang memberikan kesempatan kepada programmer untuk mengembangkan aplikasi menggunakan Google App Engine SDK, dan menjalankan aplikasi tersebut diatas infrastrukur Google. GAE memberikan kuota cuma-cuma untuk penyimpanan datastore 1 GB, Blobtore 5 GB dan CPU serta bandwidth yang cukup untuk suatu aplikasi efisien melayani sekitar 5 juta tampilan halaman setiap bulannya, sehingga menjadi sesuatu menarik untuk mengawali pemanfaatan Cloud Computing. Google juga menyediakan layanan Google Apps for Education yang memungkinkan institusi pendidikan untuk mempublikasikan layanan aplikasi berbasis GAE dengan menggunakan domain maupun sub-domain institusi tanpa dipungut bayaran. 

Peneliti: Hendra, Jimmy

Untuk lebih lengkapnya silahkan download di link berikut:
Jurnal: Repositori Publikasi Berbasis OAI-PMH 2.0 dengan Google APP Engine